SUARA USU
Film

Film Hunger, Kisah Ambisi dan Konflik di Dunia Kuliner Thailand

Penulis: Wildatul Mutiah

Suara USU, Medan. Film Hunger (2023) yang disutradarai Sitisiri Mongkolsiri dan ditulis oleh Kongdej Jaturanrasamee telah menghadirkan cerita yang menggugah perasaan dan memberikan sudut pandang yang mendalam terhadap kehidupan di dunia kuliner Thailand. Cerita yang dipenuhi dengan ambisi, konflik, dan pertarungan di dapur restoran mewah Hunger membawa penonton melintasi perjalanan emosional yang memukau.

Film ini mengisahkan perjalanan Aoy (Aokbab Chutimon), seorang koki sederhana di sebuah kedai kwetiau pinggiran kota, yang hidupnya berubah secara drastis setelah bertemu dengan Chef Paul (Peter Nopachai), pemilik restoran mewah Hunger. Awalnya, Aoy hanya ingin mencari nafkah dengan menjadi koki di kedai kwetiau ayahnya, tetapi setelah terpikat dengan kemampuan memasak Chef Paul, hidupnya berubah arah.

Pertemuan antara Aoy dan Chef Paul terjadi berkat perantara seorang pria misterius bernama Tone (Gun Svasti), yang memberikan kartu nama Hunger kepada Aoy setelah menyantap hidangan kwetiau buatan Aoy. Dorongan dari Tone membuat Aoy mengubah keputusannya dan memutuskan untuk mengejar impian bekerja di Hunger.

Namun, di balik glamor dan reputasi restoran Hunger, Aoy mulai melihat sisi gelap dari Chef Paul. Sikapnya yang pemarah dan arogan membuat tim di dapur merasa tertekan dan akhirnya runtuh. Konflik semakin memuncak ketika Aoy menyadari bahwa Chef Paul tidak hanya memiliki ambisi kuliner, tetapi juga keinginan balas dendam terhadap orang-orang kaya yang pernah merendahkan dirinya.

Dalam perjalanan yang penuh dengan pertarungan ego dan ambisi, Aoy dan Chef Paul mengalami perubahan yang mendalam. Mereka harus menghadapi konsekuensi dari ambisi buruk mereka dan belajar untuk menerima keputusan yang telah mereka buat.

Dalam pesan yang disampaikan oleh Film Hunger, penonton diajak untuk merenung tentang harga yang harus dibayar dalam mengejar ambisi, serta bahaya dari ambisi yang tidak terkendali. Film ini juga memberikan kritik sosial yang tajam terhadap kesenjangan ekonomi dan keserakahan yang merajalela di masyarakat.

Sebagai sebuah karya seni, Film Hunger bukan hanya sekadar hiburan, tetapi juga sebuah cermin yang menggambarkan kompleksitas kehidupan manusia dan perjuangan untuk mencari arti dari ambisi dan kesuksesan. Dengan akting yang mengesankan dan cerita yang mendalam, Film ini berhasil menyentuh hati penonton dan meninggalkan kesan yang mendalam tentang kehidupan di balik glamor dunia kuliner Thailand.

Redaktur: Fransiska Zebua


Discover more from SUARA USU

Subscribe to get the latest posts to your email.

Related posts

Fight Club, Memberikan Pemahaman Mendalam Tentang Keadaan Manusia dan Masyarakat Kontemporer

redaksi

Perjuangan Sayaka Dalam Film Flying Colors, Bukti Orang Tua Kunci Motivasi

redaksi

Negeri Tanpa Telinga, Film Tentang Skandal Politik

redaksi