SUARA USU
Musik

Yang Katanya Wakil Rakyat

Oleh: Fathan Mubina

Suara USU, Medan. Tahun politik semakin dekat, kembali teringat dengan lagu dari sang maestro kritik Orde Baru (Orba), yakni karya Iwan Fals dengan judul “Surat Buat Wakil Rakyat”.

Surat Buat Wakil Rakyat merupakan salah satu lagu yang secara lantang mengkritik Pemerintahan Orba yang terbit pada 1988 oleh PT. MUSICA STUDIO’S. Karya ini merupakan suatu mukjizat yang lahir sebagai bukti kembali utuhnya nyawa Iwan Fals setelah menerbitkan lagu ini. Mari kita lihat penggalan lirik lagu di bawah ini.

Untukmu yang duduk sambil diskusi

 Untukmu yang biasa bersafari

 Di sana, di gedung DPR

 Wakil rakyat kumpulan orang hebat

 Bukan kumpulan teman-teman dekat

Apalagi sanak family

Setengah dari keseluruhan isi lagu ini merupakan pengulangan dari kalimat “Wakil rakyat seharusnya merakyat, jangan tidur waktu sidang soal rakyat. Wakil rakyat bukan paduan suara, hanya tahu nyanyian lagu setuju”. Lirik ini merupakan kalimat kritis yang menusuk langsung Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Majelis Perwakilan Rakyat (MPR) periode Orba.

Merakyat dalam lagu ini memiliki segudang arti. Contoh nyatanya, saat seorang ketua DPR mematikan mikrofon di tengah jalannya rapat. Contoh ini merupakan relevansi kalimat “Wakil rakyat, seharusnya merakyat, jangan matikan mikrofon waktu sidang soal rakyat”.

Merakyat dalam lagu ini juga berkaitan dengan kasus serupa lain, yaitu persoalan Pulau Rempang. Rempang tahun 2014 muncul di sebuah kanal berita, bahwa seorang Bacapres dengan mudahnya berjanji bahwa permasalahan Rempang akan mudah diselesaikan. Namun seperti banyaknya pemimpin lain, ibarat hembusan nafas, hilang sudah seketika satu tarikan dan dilupakan.

“Untukmu yang duduk sambil diskusi” merupakan kalimat pertama pada lirik lagu ini. Bukan kalimat yang spesial, namun Maestro musik ini melengkapinya dengan “Untukmu yang biasa bersafari, di sana, di Gedung DPR”.

“Wakil rakyat kumpulan orang hebat, bukan kumpulan teman-teman dekat”. Kritik penuh makna di zaman Orba, di mana kebanyakan anggota DPR saat itu merupakan hasil dari nepotisme Presiden Kedua Indonesia. Akhir kepemimpinan Soeharto sangatlah masyhur, mungkin DPR bukanlah penyebab utama.

Kasus Rempang, Kasus Hambalang, Kasus Korupsi BTS, dan sejumlah kasus lain yang terlalu banyak jumlahnya di Indonesia, faktanya melibatkan wakil rakyat.

Pemilu 2024 sudah di depan mata, yang bisa kita lakukan ialah memilih wakil rakyat nanti dengan bijak. Sangat mudah caranya. Lihat sepak terjangnya, partainya, proyeknya, dan apa yang telah dilakukan oleh dirinya. Sehingga nanti terwujudlah maksud dari lirik lagu ini “Bicaralah yang lantang, jangan hanya diam”.

Redaktur: Tamara Ceria Sairo


Discover more from SUARA USU

Subscribe to get the latest posts to your email.

Related posts

Note To Self: Lagu Untuk Mempercayai Diri Sendiri

redaksi

Rilis Album Red (Taylor’s Version), Ini Makna Red Scarf pada Lagu All Too Well

redaksi

‘The First Snow’ Milik EXO, Lagu yang Selalu Kembali Menjadi Tren di Musim Dingin dan Natal

redaksi