SUARA USU
Musik

Mengenal Beauty Privilege Lewat Lagu Fortune Cookie in Love

Oleh: Puvut Bethanya Surbakti

Suara USU, Medan. Lagu Fortune Cookie in Love milik JKT 48 ini mulai kembali ramai digunakan di platform Tiktok. Konten yang menggunakan lagu ini kebanyakan menceritakan tentang pengalaman mereka yang mendapatkan perlakuan berbeda sebelum dan setelah glow up atau ketika mereka sudah sesuai dengan standar kecantikan masyarakat yang ada. Mereka menyebutnya dengan beauty privilege.

Beauty privilege secara sederhana dapat diartikan sebagai hak istimewa yang didapatkan karena dianggap lebih cantik atau menarik berdasarkan standar kecantikan yang ada di masyarakat. Orang-orang yang memiliki keunggulan itu diyakini akan diberi lebih banyak keuntungan yang tidak dimiliki orang dengan fisik standar.

Tanpa disadari, kita sering menerapkan beauty privilege ini di lingkungan dan mengotak-ngotakkan orang yang ada di sekitar kita berdasarkan paras yang mereka punya. Atau bahkan kita menjadi orang yang kurang beruntung karena tidak punya privilege ini?

Lewat lagu ini, pesan mengenai beauty privilege disampaikan. Fortune Cookie in Love, kue keberuntungan yang tipis dan renyah, yang bersisi sepotong kertas dengan petuah atau serangkaian angka keberuntungan.

Ketika kulihat di sekelilingku

Ternyata banyak sekali gadis yang cantik

Bunga yang tak benar tidak akan disadari

Penggalan lirik ini secara tersirat memberitahu kita mengenai kenyataan bahwa memang kerap di sekeliling kita yang menarik saja yang lebih sering dilirik. Di dalam pekerjaan, sekolah, dan lingkungan terdekat tentunya.

Meski cowok bilang gadis ideal

Yang punya kepribadian baik

Penampilan itu menguntungkan

Selalu hanya gadis cantik saja

Yang ‘kan dipilih menjadi nomor satu

Tidak lupa juga dengan kenyataan bahwa berperilaku baik saja tidak cukup, penampilan lah yang kerap dilihat untuk pertama kalinya dari lawan jenis maupun teman di sekitar kita.

Yang mencinta, Fortune Cookie

Masa depan tidak akan seburuk itu

Hey, hey, hey!

Mengembangkan senyuman ‘kan membawa keberuntungan

Tetapi penggalan lirik ini juga menyampaikan bahwa “Masa depan tidak akan seburuk itu”. Mungkin kita sering merasa tidak bisa memenuhi standar yang ada di tengah-tengah masyarakat. Akan tetapi, itu bukan menjadi masalah yang besar. Kita hanya butuh waktu menjalani proses untuk menjadi lebih baik.

Jadi, jangan merasa minder jika tidak punya privilege ini. Tetaplah mengembangkan senyuman untuk membawa keberuntungan!

Redaktur: Azka Zere Erlthor


Discover more from SUARA USU

Subscribe to get the latest posts to your email.

Related posts

Tenangkan Diri Bersama Lagu “Be Alright” Milik Ariana Grande

redaksi

Niki – High School in Jakarta, Nostalgia Masa SMA di Jakarta

redaksi

Kenalan dengan Why Bunny Why, Soloist Asli Medan!

redaksi