Pembaruan Langsung Kasus COVID-19
SUARA USU
Sastra

Bunyi Weker

Foto: Https://www.wallpaperbettter.com

Penulis: Zukhrina

Suara USU, Medan. Di kamar putih polos nan tua
Sedang terlelap gadis desa yang indah rupanya
Menunggu bunyi khas si weker kesayangan Ibunda
Berdering membangunkannya

Tersentak terbelalak mata tiba-tiba          Lihat ke kiri tempat si weker berada  Ternyata sudah pukul tiga

Ambil sajadah dan segera meminta aksama pada Sang Kuasa
Kehadiran Ibunda yang aksa dari pandangan mata
Sepi yang dirasa oleh gadis desa
Teringat Ibunda tak lagi di buana

Weker kesayangan hanya menjadi kenangan selamanya
Kini bunyi weker semakin kecil
Deringnya tak lagi panjang seperti di awal

Weker..

Weker digenggam dan ayar jatuh dari mata mengenai weker tercinta
Si gadis desa berandai
Andai Ibunya masih ada
Weker mengganti suara Ibunya menjadi bunyi “triiiiiiiiiing”
Gadis berbaring kembali setelah berandai
Tutup matanya menimbulkan hayalan

Akankah dia rela membeli weker baru yang lebih deras suaranya?
Sementara Ibunda menyelimuti kertas indah dan kata di dalamnya

Terbangun, bekerja, wekerlah yang mengingatkan
Hampa rasa
Tanpa suara Ibu
Yang memanggil dan mengingatkan dengan kata “Nak…”.

 

Related posts

Puisi: Baru Kemarin

redaksi

Berawal dari Sebuah Impian

redaksi

Puisi: Kala Itu

redaksi